Thursday, December 24, 2009

Im Back?????????




Anybody wishing me to be back????

p/s: this question is directed to my friends
who know my "underground" jobs

Thursday, November 5, 2009

TIP HARI #4 - SIMPAN Challenge - Mulakan Buku Nota Belanja

TIP HARI #4 - SIMPAN Challenge - Mulakan Buku Nota Belanja
oleh AbangAbu

AbangAbu dapati ramai sudah mempraktikan semua tip yang telah diberi. Tahniah bagi anda. Juga ada pengumuman. Anda juga boleh membincangkan tip tip ini di blog www.abangabu.com di SIMPAN Challenge Daily Tip Discussion.

Semalam , AbangAbu berikan tip berbelanja untuk keperluaan dapur. Tip hari ini adalah penting tetapi amat mudah sekali untuk anda semua lakukan.

Mulakan satu buku nota ( bersaiz kecil /pocket size) , kalau dulu orang panggil buku 555.

Mulai hari ini anda perlu mencatitkan semua perbelanjaan yang anda lakukan sekecil mana sekalaipun. Anda perlu tulis tarikh , jumlah yang dibelanjakan dan untuk apa.Buku nota ini perlu dibawa bersama sama anda kemana sahaja anda pergi. Macam I/C.

Contoh:

04/09/2009 RM4.70 Mee Hoon Goreng

04/09/2009 RM12.40 Tambang Taxi

04/09/2009 RM10.00 Top - Up

AbangAbu syorkan kalau boleh semua anggota keluarga mempunyai buku nota kecil masing masing . Ini penting kerana biasanya anda mudah lupa sesudah membayar sesuatu.

Dengan mengamalkan tip ini , ramai yang mengikuti kelas -kelas AbangAbu telah mendapati bahawa mereka mula berbelanja apa yang perlu sahaja.

Ada pula tidak berbelanja benda yang tidak penting kerana malas untuk menulis di buku nota. Apa sekalipun alasan anda apa yang penting anda berjaya mengawal perbelanjaan anda.

AbangAbu ingin anda mengamalkan tip ini kerana ada perkara yang akan AbangAbu suruh anda lakukan di tip tip akan datang. Jadi mulakan dari hari ini.

Anda juga boleh adakan buku nota utama dirumah ,dimana setiap hari semua anggota keluarga yang berbelanja pada hari tersebut akan mengemaskini ( update ) di nota utama seperti mana contoh diatas.

Buku Kompas Wang telah diterbitkan untuk tujuan ini.Keep Track of your spending ...

Dengan mengamalkan tip ini anda boleh berjimat diantara RM20 - RM300 sebulan mengikut pendapatan serta perbelanjaan anda.

Selamat memulakan nota belanja SIMPAN Challenge. Bincangkan pendapat anda mengenai tip ini di blog www.abangabu.com

PEDOMAN HIDUP Bersama Ustaz Abdul Rahman Md Sahid

Selagi mana kita diberikan peluang untuk hidup, selagi itulah kita akan diberikan ujian dari Allah s.w.t. Untuk mengatasi ujian tersebut, Allah s.w.t telah memberikan kita panduan kehidupan melalui Al-Quran dan mengutuskan RasulNya, Nabi Muhammad s.a.w sebagai pembimbing kita secara praktikal. Oleh yang demikian, kita perlulah bersedia untuk menghadapi ujian mendatang. Antara ujian yang mungkin kita hadapi di masa hadapan adalah kesempitan kewangan. Seorang Muslim yang bijak akan mengetepikan pendapatannya terlebih dahulu untuk menabung sebelum berbelanja.

Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda: " Tidaklah akan rugi orang yang suka beristikharah. Dan tidaklah akan bersedih hati orang yang suka bermusyawarah, serta tidak akan kelaparan orang yang rajin menabung (berhemat)". HR Thabrani dari Anas.
Tujuan menabung bukan sahaja untuk mengatasi kesempitan kewangan, bahkan ia secara tidak langsung mengajar kita dalam membuat perancangan kehidupan yang lebih baik.

TIP HARI #3 - SIMPAN Challenge - Pelan Belanja Dapur Keluarga

TIP HARI #3 - SIMPAN Challenge - Pelan Belanja Dapur Keluarga
oleh AbangAbu

Bila belanja dapur , lega semua kaum adam kerana selalunya hanya kaum hawa yang selalu pening kepala memikirkan ini. Mulai hari ini kaum Adam juga harus bersama sama dalam menjalankan tip ini.

Ini adalah perbelanjaan paling penting kerana selalunya membentuk sebahagian besar jumlah perbelanjaan.Dapatkan anggaran yang selalu anda berbelanja untuk dapur secara purata sebelum ini.

Matlamat tip hari ini untuk anda berjimat diantara RM80 - RM200 dengan melakukan sedikit perubahan dalam cara anda berbelanja .Plan - Budget your spendingBuat Pelan Belanja - Kunci Utama Paling penting untuk menbolehkan anda berjimat adalah membuat pelan sebelum berbelanja di pasar atau pasaraya. Luangkan sedikit masa juga pelan masakan untuk minggu tersebut boleh menjimatkan sehingga 30%. Hanya beli apa yang di tuliskan. Pastikan berapa hanya untuk barang dapur sahaja. Makanan sahaja. Buat aktiviti ini bersama keluarga.

Makan dahulu sebelum berbelanja. Ini mungkin sesuatu yang aneh , tetapi benar. Inilah salah satu punca kenapa ramai yang berbelanja lebih dari hari biasa di bulan puasa. Perut yang lapar akan mengakibatkan perbelanjaan lebih 20%. Bukan AbangAbu cakap tapi kajian. Jadi , selepas ini pastikan anda tidak akan berbelanja barang dapur dengan perut yang kosong. Di bulan puasa anda boleh berbelanja tetapi ingat sebelum anda bayar apa apa yang andabeli itu tidaklah berlebihan.

JANGAN berbelanja di kiosk kiosk serbaguna 24jam Kebiasaan membeli di kedai sebegini adalah kurang bijak kerana biasanya anda akan membayar 30% - 50% lebih dari pasaraya. AbangAbu selalu lihat ramai membeli air minuman selalunya tetapi tanpa sedari akan beli juga jajan(makanan ringan). Bawa botol air dari rumah adalah terbaik. Jika tiada jalan lain hanya beli satu barang sahaja.

Gerai Ubat - ( Watson dan lain lain)
Barangan seperti sabun, shampoo, ubat gigi serta barangan keperluaan harian yang bukan makanan adalah baik jika dibeli di kedai seperti ini. AbangAbu dah pastikan harga untuk barangan seperti ini adalah lebih murah 15 -30% dari pasaraya biasa.

Pasaraya
Dalam berbelanja barang dapur , dapatkan barangan dengan harga yang murah, contohnya dapatkan barangan storebrand ( jenama pasaraya) yang biasanya lebih murah, serta qualiti yang sama sahaja. Juga gunakan kupon - kupon yang anda boleh dapati dari akhbar , mahupun di pasaraya itu sendiri , tetapi perlu berhati hati , hanya beli apa yang anda perlu sahaja. Luangkan sedikit masa untuk mencari kupon yang boleh membantu menjimatkan perbelanjaan anda dari akhbar seperti Today, Stairts Times sebelum berbelanja.

Jangan Bawa anak anak kecil . Ini adalah sesuatu yang memang sukar bagi setengah orang macam AbangAbu buat dulu, selalu belanja lebih RM10 - RM20 sekali pergi dengan anak anak. Bila saya amalkan berbelanja barangan dapur tanpa anak anak saya berjaya menjimatkan hampir RM150 sebulan. Melakukan ini sahaja boleh membantu anda berjimat diantara RM30 - RM200 sebulan. Bukan AbangAbu tak kasi beli apa apa tapi kalau bawak anak-anak akan pasti belanja lebih.

AbangAbu pasti tip hari ini akan membantu anda berjimat dalam berbelanja dapur. INGAT - duit yang berjaya dijimatkan harus dimasukan dalam tabung Simpan Challenge anda.

PEDOMAN HIDUP Bersama Ustaz Abdul Rahman Md Sahid

Alhamdulillah, bersyukur kita kepada Allah s.w.t yang telah banyak meminjamkan kita serta memberi kita peluang untuk merasakan nikmat-nikmat di dunia ini. Selain dari nikmat Iman, Islam dan kesihatan, memiliki harta juga merupakan nikmat yang besar dari Allah s.w.t. Ini kerana pelbagai nikmat yang lain boleh kita kecapi atau rasakan melalui empat nikmat yang besar ini. Dalam masa yang sama, kita juga akan dipersoalkan tentang nikmat-nikmat tersebut. Sebagai contoh nikmat memiliki harta, kita akan ditanya dari mana dan cara kita mendapatkannya, serta ke mana dan bagaimana kita belanjakannya. Oleh yang demikian, manfaatkanlah serta uruskanlah harta kita dengan baik agar ia tidak menjadi bebanan kita di akhirat nanti.

Firman Allah s.w.t dalam surah al-Balad ayat 7, yang bermaksud:
"Adakah dia menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang melihatnya (dan mengetahui tujuannya menghabiskan harta bendanya itu)?"

PS: Perkara yang anda harus buat setiap hari.

1) Baca dan bincangkan tip hari ini dengan keluarga.

2) Mula amalkan tip ini dari hari ini.

3) Email ke simpan@nowasia.sg sebarang perkongsian atau apa apa kisah yang mungkin anda nak ceritakan, Akan disiarkan di blog untuk dikongsikan bersama dan boleh di bincangkan bersama.

4) AbangAbu ingin kempen ini aktif ,AbangAbu mahu semua peserta turut serta dalam perbincangan yang akan dijalankan di blog www.abangabu.com

AbangAbu amat menghargai semua sokongan anda. Salam Simpan Challenge.

Monday, November 2, 2009

Sedikit Perkongsian Mengenai Simpan Challenge

Assalamualaykum...
Sudah lama rasanya tidak menulis untuk blog ini, namun kali ini saya menulis dengan tujuan untuk berkongsi kepada rakan-rakan semua mengenai satu kempen yang saya rasa amat baik untuk kita ikuti bersama, iaitu Simpan Challenge...

Jika rakan-rakan perasan, sejak dua hari lalu, saya sibuk mempromosikan mengenai SIMPAN CHALLENGE..Apa sebenarnya SC ini?

SC merupakan suatu program yang dimulakan di Singapura oleh seorang jutawan bernama AbangAbu (abangabu.com)...Dan pada November 2009, program ini telah dibawa ke Malaysia oleh dengan kerjasama Irfan Khairi, jutawan internet pertama Malaysia (IrfanKhairi.com)...

Secara ringkasnya, matlamat program ini adalah untuk membudayakan masyarakat kita dengan budaya menyimpan ataupun menabung. Dalam SC, para peserta diberikan cabaran untuk menyimpan sehingga RM1000 dalam tempoh sebulan. Bagaimanakah caranya? Dengan menyertai program ini, setiap peserta akan menerima satu emel sehari yang akan memandu anda dengan tips-tips mudah dan praktikal untuk menyimpan yang boleh anda amalkan sehingga bila-bila...

Untuk menyertai program ini, peserta dikehendaki membayar rm10, sebagai tanda komitmen. Dan saya merupakan salah seorang peserta program ini, dan saya dengan berbesar hati ingin berkongsi tips-tips ini dengan anda semua.. Anda boleh mengikutinya dengan sentiasa mengikuti perkembangan blog saya setiap hari dan juga akaun facebook saya...

Sebelum menutup bicara, di sini saya ingin kongsikan 3 video yang menceritakan serba-sedikit mengenai SC ini..Selamat menonton, dan jangan lupa menyimpan bersama-sama..Salam'alayk..








Simpan Challenge Tip Hari #2: Minta diskaun / Tawar

Simpan Challenge Tip Hari #2: Minta diskaun / Tawar
oleh - AbangAbu

AbangAbu pasti semua sudah jalankan TIP Sebelum ini. Semua Tip sebelum ini boleh didapati dengan klik TIPS

Hari ini AbangAbu ingin kongsikan satu tip yang boleh membuatkan anda kurang senang.

Mulai hari ini anda harus minta diskaun dalam apa jua yang anda perlu bayar.Walaupun anda pasti tempat itu tidak akan memberi diskaun , tanya saja.

How to Save Money by Shopping Online

AbangAbu serta rakan rakan telah mengamalkan tip ini dan telah berjaya mendapat diskaun yang tidak disangkakan. Pernah dapat diskaun di KFC hampir 20% ( RM6), tambang taxi (extra fare diberi diskaun RM7.20), di pelbagai pasar raya juga.

AbangAbu mahu ini menjadi satu sifat anda , dan dengan amalan ini anda akan terkejut jumlah diskaun yang akan anda perolehi dalam masa 30 hari. Lebih lebih lagi di musim perayaan. INGAT dimana jua MINTA DISKAUN.

Semua diskaun yang anda perolehi juga harus dimasukan dalam tabung yang telah anda sediakan.

Contoh:

Dengan amalam meminta diskaun anda boleh menjimatkan dan menabung diantara

RM20 - RM200 sebulan mengikut pendapatan serta perbelanjaan anda.

PEDOMAN HIDUP Bersama Ustaz Abdul Rahman Md Sahid

Islam telah memberikan kita pelbagai panduan dalam kehidupan termasuk cara menguruskan kewangan dan perbelanjaan. Panduan tersebut hendaklah dijadikan rujukan utama agar kita mempunyai pertimbangan yang baik dalam membuat keputusan untuk membeli sesuatu benda sebagai contoh. Seorang Muslim yang bijak akan membuat pertimbangan dari segi keperluan, kemahuan serta kemampuan terlebih dahulu sebelum membuat sesuatu keputusan.

Firman Allah s.w.t dalam surah al-Furqan ayat 67, yang bermaksud: "Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut; dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu".

PS: Perkara yang anda harus buat setiap hari.

1) Baca dan bincangkan tip hari ini dengan keluarga.

2) Mula amalkan tip ini dari hari ini.

3) Email ke simpan@nowasia.sg sebarang perkongsian atau apa apa kisah yang mungkin anda nak ceritakan, Akan disiarkan di blog untuk dikongsikan bersama dan boleh di bincangkan bersama.

4) AbangAbu ingin kempen ini aktif ,AbangAbu mahu semua peserta turut serta dalam perbincangan yang akan dijalankan di blog www.abangabu.com

AbangAbu amat menghargai semua sokongan anda. Salam Simpan Challenge.

Sunday, November 1, 2009

Simpan Challenge Tip Hari #1: Sediakan Tabung

#Saya akan aktifkan diri kembali untuk sementara waktu bagi berkongsi kepada anda tentang SIMPAN CHALLENGE 2009, semoga bermanfaat kepada anda. Dan kepada rakan-rakan yang bakal menempuhi peperiksaan, selamat majujaya..

#Simpan Challenge merupakan suatu program anjuran AbangAbu(Singapura) dan dibawa ke Malaysia oleh Dr.Irfan Khairi(Jutawan Internet). Matlamat program ini ialah untuk membudayakan sifat menabung dalam kalangan masyarakat kita. Target Simpan Challenge adalah untuk menabung sebanyak RM1000 dalam tempoh sebulan, walaupun anda bekerja dengan gaji hanya RM800.

Yuran penyertaan Simpan Challenge adalah RM10. Setiap hari selama 30 hari, para peserta akan menerima tips-tips melalui emel daripada AbangAbu dan IrfanKhairi bersama-sama beberapa tokoh daripada Telaga Biru.

Saya merupakan salah seorang peserta, dan saya juga ingin berkongsi dengan anda tips-tips yang saya dapat. Semoga kita sama-sama dapat menyimpan RM1000 untuk bulan ini, dan akan berterusan sehingga masa akan datang. Bersama mengawal kewangan kita.

Sebar-sebarkan perkara ini demi kebaikan bersama.
Anda juga boleh mengikuti tips ini melalui blog saya di
http://abuubaidah89.blogspot.com/

p/s: disebabkan ini merupakan program berbayar, mungkin ada antara tips yang diberikan tidak dapat saya kongsikan kepada anda. Harap maklum. Untuk maklumat lanjut, boleh search "SIMPAN CHALLENGE" di Google.

====================================================================

Simpan Challenge Tip Hari #1: Sediakan Tabung
Bersama AbangAbu

Tahniah kerana anda menyertai kempen SIMPAN Challenge. Kempen untuk memupuk sifat menabung dikalangan masyarakat melayu.

AbangAbu syorkan supaya seluruh keluarga bersama sama bincang dan lakukan tip tip yang diberi dalam kempen SIMPAN Challenge kerana cara ini memberikan kesan yang paling baik

Sediakan satu tabung kosong (container kosong) Jangan beli !sebaliknya gunakan yang mungkin sudah ada didalam rumah anda.

*Hari pertama AbangAbu mahu anda sediakan satu tabung kosong.

*Mulai hari ini semua duit syiling yang anda bawa pulang kerumah hendaklah dimasukan kedalam tabung ini.

*Duit syiling yang anda jumpa di lantai, bilik atau dimana mana dalam kawasan rumah anda mesti dimasukkan kedalam tabung ini.

*Duit yang masuk kedalam tabung ini tidak boleh dikeluarkan untuk apa apa tujuan sekalipun sehingga diberitahu kelak.

Contoh :

"Jika anda hanya masukan RM2 sehari maka itu sudah mencapai RM60 dalam masa 30 hari"

====================================================================

PEDOMAN HIDUP Bersama Ustaz Abdul Rahman Md Sahid

Firman Allah s.w.t dalam surah al-Ankabut ayat 17, yang bermaksud: "Oleh itu carilah rezeki dari sisi Allah, dan sembahlah akan Dia, serta bersyukurlah kepadaNya; (ingatlah), kepada Allah jualah kamu akan dikembalikan"

Dalam kita menabung atau berbelanja, hendaklah kita pastikan sumber kewangan kita hanya dari hasil yang diyakini bersih serta diredhai Allah s.w.t. Sumber yang halal merupakan salah satu faktor pencorak personaliti individu Muslim yang baik.

Tuesday, October 6, 2009

BERALIH ANGIN

THIS BLOG WILL BE
DELETED



EH.....NO LAH,

TAKKAN DELETE, JUST diREHATkan...

selepas lama aku berhenti menulis

aku rasa nak rehatlah pulak ber"blogging" neyh











Bila nak aktif balek??







Tunggula, kalau ada peminat merayu~
AHAKS....













By the way, dont forget to visit my new website, but this is not blog, u will never find my idea here, just my BUSINESS..









KLIK SINI
http://kampusharum.webs.com/




Wasalam'alayk
Jumpa lagi~

.......BZZZZZZZZTTTTTT.................BZZZZZTTTTTTT.........

Hello......








Helloo........














BZZZZZZTTTTTT........

















BZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZTTTTTTTTTT.........................




















TTUUUUUUUUUUUUUUUUUUUTTTTT.....


TTTUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUTTTTT...









TALIAN ANDA TELAH TERPUTUS













SILA CUBA SEBENTAR LAGI.....

Tuesday, July 14, 2009

SEDANG BERMEDITASI


Terkadang apabila terasa diri ini makin serabut,
mungkin kita perlukan masa untuk menyendiri seketika,
menyepi,
melihat ke dalam diri,
semoga dapat membuka hati,
tanyalah pada Yang Maha Esa,
di mana ketenangan jiwa?
Pohonlah padanya,
semoga kembali dengan lebih gagah..

Izinkan aku
seketika sahaja
aku berjanji
akan kembali

Meditasi Embun Pagi
Ditemani kitab suci
Dan kitab2 pembuka minda

Gone for a while~

Tuesday, June 16, 2009

Seronoknya Hari Lahir!!!!


Selamat hari lahir buat diriku,
Alhamdulillah aku diberi peluang untuk menghirup oksigen di bumi ini selama 20 tahun,
syukur juga kerana tarikh kelahiranku serupa dengan hari keputeraan YDP Agong,
saban tahun aku dapat menumpang sambutan baginda,
kerana setiap 6 Jun satu Malaya akan cuti,ngee~

Seperti biasa,
sambutan hari lahirku tanpa parti bertopi tirus dan ritual meniup kek berlilin,
namun cukup sekadar menerima suapan piza "La Boheme" dari tangan Mak,
dan juga dakapan mesra seorang Baba,
serta ucapan bersulam kasih Umi,
seterusnya upacara membuli kanak-kanak riang sehingga mereka menangis,
haha..

Tak dilupakan rakan-rakan yang menghantar SMS sehingga inbox-ku berkedip2 saban waktu,
dan ketika ini aku ingin kembali pada zaman ketika posmen masih diiktiraf,
kerana setiap perutusan akan dapat disimpan dengan lebih sempurna,
berbanding zaman kini yang amat sempurna,
terlalu sempurna,
kadangkala teknologi terlalu memudahkan,
sehingga membunuh nilai-nilai indah dalam hidup ini.

Apapun, terima kaseh pada semua yang meraikan aku,
maaf kerana tak reply semua,
diriku kegersangan kredit(>_<)

Istimewa kali ini,
terlalu banyak SMS yang berbunyi

"Semoga cepat bertemu jodoh"

Apakah ertinya ini? hoho~


Namun dalam kegembiraan,
kucuba-cuba untuk merenung,
di sebalik keriangan itu,
apa rasionalnya?

Hari kelahiranku,
adalah hari di mana Mak bertarung nyawa,
antara hidup dan mati,
demi untuk melahirkan aku,
dan menyambut ulangtahun hari itu,
umpama meraikan detik Mak hampir terkorban,
wajarkah aku tersenyum riang?

Hari lahirku jua,
menambahkan beban Baba dalam perjalanan hidupnya,
hingga kini Baba mengulangi hari-hari yang sama,
sejak bertahun-tahun yang lalu,
tak kaya-kaya jua,
malah makin terbeban kerana aku muncul,
wajarkah aku meraikan dengan tawa ria?

Ulang tahun kelahiran,
juga menandakan umurku semakin habis,
secara zahirnya aku membesar,
namun hakikatnya waktu aku makin berkurangan,
seperti menggunakan "prepaid",
aku ada sekelumit "waktu hidup" yang dianugerahkan oleh-Nya,
makin banyak diguna,
makin dekat dengan expired date,
mana nak cari "kad Topap" untuk "reload"?
Haruskah aku berbangga lagi?

Hari ulangtahun itu juga,
petanda kita semakin teruk rugi,
kerana semua manusia itu sentiasa dalam kerugian,


Namun tak dinafikan,
ia juga suatu ANUGERAH,
namun suatu nikmat itu takkan datang,
melainkan bersamanya tersemat suatu AMANAH,
bertambahlah Tanggungjawab,
untuk di-Tanggung dan di-Jawab di alam hadapan.









So,


Apakah ertinya hari ini disambut dengan keriangan?










"Dan beruntunglah mereka yang berfikir"

Wednesday, June 3, 2009

The Red Face

Di sini ada satu rahsia. Mengenai diriku. Sengaja ingin kukongsi, bagi mengelakkan salah faham yang mungkin timbul di kemudian hari.

Sebenarnya hal ini dah lama aku lupakan. Tapi semalam selepas suatu program bersama kanak-kanak acaci, baru kusedari, rupanya tabiat ini masih melekat pada diriku. Itupun setelah ditegur oleh seorang junior.





Mukaku boleh menjadi merah tanpa sebab.

Merah cammane?

Ala, merah macam orang tengah malu-malu kucing.



Seringkali terjadi terutama apabila aku tengah berinteraksi secara "bersungguh-sungguh" dengan orang lain.


Sama ada sedang ber"debat"


ataupun ketika sedang "public speaking"

ataupun tengah gadoh2 ngan orang.




Seringkali hal ini menyebabkan orang salah faham,
menganggap aku tengah malu tahap gaban...

Padahal jiwaku ketika itu tengah aman giler,
rilek dan selamba,
malah cool sekali~


Kecuali jika tiba-tiba ada orang menegur,

"Eh, pesal muka ko merah?~"

Barulah aku gelabah tahap gaban,
bukan sebab malu cakap depan orang
tapi sebab xtau nape muka ku tiba2 merah..


So,


apa aku nak maklumkan di sini..

lepas ini jika keadaan ini berlaku di depan kamu,
jangan cepat menganggap aku tengah malu,

aku amat yakin pada kemahiran men"capab" yang aku miliki,

setakat nak cakap depan orang tu xda apa lah..

Cuma mungkin ada sedikit tindakbalas biologi dalam tubuh yang tak mampu kukawal,
menyebabkan hal ini terjadi~huh..

Itu saja..

Harap maklum..>.<"









p/s: mungkin itu satu bonus buatku, at least nampak cumil sikit ble cakap depan orang..hoho3~

ReSuLt ExAm

Adakah aku sudah gila?
Mengapakah aku tidak merasakan apa-apa?
Sedih?
Keciwa?
Jauh sekali hendak frust menonggeng sambil menengung satu hari

Sedangkan hakikatnya keputusanku bisa merobek hati-hati manusia
Yang merasakan mereka gagal

Tiada perutkah aku?

Ataupun kurasa 'fail exam' itu apa?

Saturday, May 2, 2009

JUALAN GUDANG MPH!!!!!!!!!!!!!!!!!! (PESAL TAU LAMBAT NI??-aiseyh~)-updated

Salam petang semua!!!
Di sini ada satu berita gempaq, terutama kepada semua manusia yang gila membeli buku dan sanggup berabis hatta beratus-ratus ringgit kerananya..

MPH Bookstores sedang mengadakan satu Jualan Gudang yang menawarkan pelbagai buku menarik dengan harga yang amat murah babeng ah!!
Namun awas! Jualan gudang ini akan berakhir esok, 3 MAY 2009, (ya, esok duh), maaf sebab aku baru dapat info ini...duh!!!

Jualan bermula seawal 10 a.m. hingga 7 p.m.
Lokasi di PJ, alamat tepat aku x taw, tapi di sini deskripsi jalannya,
"Keluar UM ikut pintu PJ, then turn right (menuju Asasi UIA PJ), tapi ikut jalan bawah, jangan naik fly-over, sampai traffic light, masuk kiri (jalan besar ke MAPLEY), kemudian jumpa simpang 1st ke kanan(ada kilang kereta NISSAN kat simpang tuh), masuk simpang itu..Ya, di situlah lokasinya..Kalau x tahu, tanya orang...Nak tahu lagi, tanya aku...
Cepat!!!Peluang keemasan ini bukan selalu datang!!

P/S: Aku sedih kerana wang aku sudah makin menyusut, window shopping ajelah nampaknya..haih~('.'!)
Buku yang dijual totally in English, there is not even one a Malay book, but, c'mon dudes~
Open your mind-lah!!!

-disebabkan permintaan ramai, tadi aku telah meng'usha' alamat tempat itu, 
boleh ambil kat bawah ni,

"No. 5, Jalan Bersatu, seksyen 13/4, PJ"

tq~

Friday, May 1, 2009

Habis 1st Year, What's Next??

from left: Karunan, Assyahir, Haziq, Hussein, Me~
Gambar diambil selepas settle paper last, Anatomy n Fisiology yang menyakitkan

Salam'alayk, kali ni entry ringkas aje.
Semalam 30 hb April 2009, berakhirlah perjuangan aku selaku 1st Year student di UM. 
Sekarang perlunya membuat sesi muhasabah bagi menilai kembali diri ini.
Harapanku semoga masa yang akan datang akan dapat kumanfaatkan dengan lebih baik lagi, 

Pesanan buat diri,
"Jadilah diriku yang sebenarnya, persoalan, SIAPA AKU SEBENARNYA?
Akulah MANUSIA yang diCIPTA olehNYA dengan 1001 AMANAH dan PERANAN, dan segala AMANAH dan PERANAN itu boleh disimpulkan dengan satu perkataan sahaja iaitu HAMBA(mengabdikan diri pada-NYA)"

Saturday, April 25, 2009

KeLIBeF


Salam'alayk..

Semalam aku ke KLIBF'o9 kat PWTC. Apa yang menarik? Ini cebisan catatanku~

Bersama Semula
Aku ke KLIBF bersama kawan lamaku, Ahmad Farid Wajdi a.k.a Puyid(ex-classmate, sekarang kat KMB). Asalnya aku ingin juga bersama-sama teman bulat kesayanganku dari UM (Fahmi x2, Mujahid n Muzze) tapi mungkin kali ini tiada jodoh agaknya. Namun memang event2 besar sebegini terkadang menemukan kita kembali dengan teman-teman lama yang sudah lama terpisah. Aku bertemu ramai kenalan lama di sini.
Bermula dengan junior sekolahku (Pesa Wiwi, Mat Kang, Qalam, Shahril) yang tiba-tiba timbul di Masjid Jamek. Kami seiring sejalan ke PWTC. Di sana, aku bertemu pula dengan sahabat-sahabat ex-PASUM, Myzarith dan Muaz (kini UKM). Budak UM pun ramai, daripada senior Kolej, sehingga kepada saudara PMIUM, dan tidak dilupakan Hadie Suhaimi yang mencapab dalam forum PPSMI bersama Faisal Tehrani dan A. Samad Said.

Aku Lemas dan Lelah
Manusia sungguh ramai. Mungkin disebabkan hari Sabtu menyebabkan bilangan pengunjung tiba-tiba meningkat. Aku lebih banyak menghabiskan masa dan tenaga untuk mengelak rempuhan jasad-jasad menusia berbanding daripada menilik dan memilih buku-buku yang dipamerkan. Aku membenci keadaan ini. Aku lebih suka jika ke kedai buku dan dapat menghayati setiap buku dengan tenang dan aman. Mungkin tahun depan aku akan berfikir terlebih dahulu sebelum datang lagi ke KLIBF. Hu~
Disebabkan terlalu sesak, aku tidak dapat menikmati suasana dikelilingi buku-buku, sebaliknya aku dan Payid terus menuju ke arah gerai target kami, Galeri Ilmu(86)

Window Shopping aje
Sebenarnya agak malang bagiku, kerana KLIBF diadakan pada penghujung semester, dan aku punya dompet pun sudah mula sengkek. Apakan daya, jika tidak, aku sudah pasti akan ghairah untuk mendapatkan buku-buku idaman qalbu.
Ku ingat lagi, awal sem dulu, entah berapa ratus aku habiskan dalam satu kunjunga ke MPH Mid Valley. Walaupun masih banyak yang tidak terbaca, namun aku tetap suka membeli buku.
Simpan dulu, nanti ada masa aku pulun habis-habis.
Payid menghabiskan RM50 mendapatkan koleksi karya SAIFULISLAM, dan RM50 lagi untuk novel kiriman sahabatnya, karya penulis muda Hilal Asyraf yang seusia denganku. Terasa agak tercabar pada seusia muda ini, dia sudah mempunyai sesuatu untuk membuktikan kewujudan dirinya, sedangkan aku masih tercari-cari nilai dan kekuatan diri.
Hadiah Buat Diri
Walaupun aku tengah sengkek, namun tidak bermaksud aku pulang dengan tangan kosong. Terima kasih kepada Payid, dia menghadiahkan aku senakhah al-Quran mini (saiz tapak tangan) ,insya Allah akan aku amalkan membacanya, semoga menjadi jariah buat Farid.
Aku juga sempat melilau untuk memerhatikan adakah terdapat sebarang bahan percuma yang boleh aku kebas. Namun aku hanya sempat mendapatkan 4 naskhah majalah picisan iaitu Gempak dan Utopia (nasib baik percuma, kalau tak, takkan aku kebas). Terima kasih kepada Gempakstarz.
Tiba-tiba pandangan mataku tertarik kepada suatu gerai yang menjual komik-komik buatan Malaysia. Ini benda baru. Aku selaku peminat komik sempat membelek-belek komik yang dipamerkan, namun hanya satu judul yang menarik perhatianku. Ku tanya harganya, agak berpatutan, dan dalam kekeringa sumber kewangan, aku beli jua 2 naskhah komik itu. KOMIK?
Aku baca komik? Mungkin pelik,pergi Pesta Buku beli barang picisan, namun aku yakin dengan taste aku, tidak akan sia-sia aku membelinya. Komik klasik itu berjudul KARTINI.

Berjumpa Pak Samad
Dalam perjalanan pulang menaiki LRT, aku berkebetulan menaiki tren yang sama dengan A.Samad Said. Kulihat kelibat beliau tidak begitu dipedulikan oleh orang ramai, kecuali seorang kakak yang hanya mengambil gambar beliau dari jauh. Macamlah beliau itu barang hiasan yang hanya untuk dipamerkan. Kasihan, beliau popular namun orang tak tahu mengapa.
Aku sempat berborak dengannya. Disebabkan dia pun baru balik dari forum PPSMI di KLIBF sebentar tadi, aku pun bertanyakan padanya sedikit sebanyak perkembangan isu itu.
Menurutnya, no respon, setakat ini walaupun sudah beralihh menteri, namun sikap masih sama. Katanya suara orang tua sepertinya sudah "pass gone", tidak dipedulikan, dan angkatan muda macam kamu yang mampu membuat perubahan. Beliau menuding jari padaku.
Perbualan singkat kami berakhir di KL Sentral. Jumpa lagi, Pak Samad.

Aku pulang UM dalam jam 3 lebih.
Begitulah secebis catatan perjalanan, mungkin tahun depan takkan ada lagi, jika suasananya masih kelam-kelibut sebegitu. Baik aku ke kedai kuku, lagi aman meninjau buku. Ada feel~

p/s: pagi ini aku terkejut apabila membuka blog saifulislam.com, kerana muka sahabat bulatanku terpampang di dalam blog itu. Tahniah kawan, korang memang best lah!







Wednesday, April 22, 2009

APA PERSEPSI KAMU PADA PAKCIK INI?

Siapakah gerangan pakcik ini?
Apa persepsi kamu apabila melihat aksi-aksi beliau dalam gambar-gambar di bawah? Namanya Abdul Halim Bustaman, orang Perak.
Aku tidak ingin berbicara panjang mengenainya kali ini, cuma sekadar menarik perhatian semua. Insya Allah, akan datang aku akan cuba ceritakan kembali siri-siri pertemuan aku dengannya.

p/s: pakcik ni pernah masuk Kosmo dan Mastika, untuk baca, klik sini.



Keratan daripada KOSMO

Gambar ini curi-curi daripada blog orang. Maaf tak minta permisi. Link.




Speaker corner or demonstrasi jalanan? Hu~

Bersama Cikgu Pelik- siri 1



Pakcik itu sungguh pelik. Tapi kepelikannya tidak membuat aku jelik, sebaliknya aku terasa lebih tertarik untuk mendekatinya. Aku ingin belajar daripada beliau. Dia berjaya menjadikan kepelikannya sebagai suatu magnet untuk orang melihatnya, dan apabila semua pandangan mata telah tertumpu padanya, dia menggunakan peluang itu untuk memperlihatkan kehebatannya. Sungguh pandai dia menggunakan peluang.

Siapa dia? Dia hanyalah seorang lelaki tua biasa, berumur dalam lingkungan 50-an agaknya, sering berjubah biru lusuh, berkopiah, dan suka menyampaikan kuliah di jalanan. Mungkin ramai yang mengenali beliau, mungkin juga tidak. Pertama kali aku berjumpanya di Masjid Jamek, tahun lalu, selepas usai solat Jumaat. Beliau menyampaikan kuliahnya di hadapan masjid. Asalnya ku menyangka dia hanyalah seorang penjual ubat jalanan yang biasa merapu di pasar-pasar pagi, namun apabila kuamati, ternyata dia berbeza.

Beliau menyampaikan kuliah sambil menulis pada sebuah papan putih. Di sebelahnya terdapat sebuah troli yang sarat diisi dengan timbunan-timbunan kertas. Dan yang paling menarik ialah dia meletakkan satu "tag" yang agak besar pada dadanya, yang berbunyi, "SayaKetua Saintis Dunia".

Kuliah dia pada hari itu hanyalah berkisarkan tentang ilmu-ilmu asas sifir. Namun cara dia mengajar amat jauh berbeza jika dibandingkan dengan apa yang diajar di sekolah-sekolah. Beliau mengajar sambil bercerita, penuh imaginasi, sungguh menghiburkan. Mengajar matematik, dalam masa yang sama, menghiburkan kami para pendengarnya (masa tu, bukan aku seorang yang mendengar, ada lagi beberapa orang yang nampak gayanya mempunyai tahap intelek yang tinggi). 

Dalam kuliahnya, beliau menekankan kepentingan belajar menggunakan otak kanan, iaitu bahagian otak yang berfungsi lebih kepada perkara-perkara kreatif dan imaginasi. Menurutnya, sistem pendidikan sekolah kini hanya menumpukan pada ilmu logik (penggunaan otak kiri) semata-mata. Jika sekiranya penggunaan otak kanan turut diperkasakan, maka tidak mustahil untuk bangsa Melayu menjadi maju. Dan pada penghujung kuliahnya, dia mempromosikan sebuah karyanya yang berjudul "Otak Kanan Melayu, Hebat", dijual dengan harga RM5. Memikirkan aku telah menghabiskan hampir sejam mendengar kuliahnya, apa salahnya beli, kan?

Itu peristiwa tahun lepas. 

Awal tahun ini, sekali lagi aku berjumpa dengannya, kali ini bukan di tepi jalan, tapi di Pekan Buku, UM. Kali ini dia memakai tag yang berbeza, tapi maknanya lebih dahsyat.

"I'm smarter than Einstein,
e=mc2
x=sr2"

Disebabkan aku pernah berjumpa beliau, maka pertemuan kali ini tidaklah menimbulkan rasa hairan, sebaliknya sedikit gusar kerana mungkin aku juga akan turut dilabel pelik sekiranya berbual dengannya. Ah, pedulikan persepsi orang.

"Assalamualaikum", aku memulakan bicara.

"Waalaikumsalam"

"Er, apa pakcik buat kat sini?" soalku padanya.

Aku tidak ingat apa jawapannya padaku ketika itu. Huhu. Namun, seketika kemudian beliau pula mengajukan soalan kepadaku. Nak menguji katanya, dah ramai orang yang dia tanya, pelbagai jawapan juga yang dia terima.

Beliau menunjukkan "cover" sebuah buku yang dipegangnya.

"Apa yang kamu faham bila kamu baca ni?"

Aku melihat pada tulisan yang ditunjukkan, 

"If you want to understand the universe,
 you must be in the moment of the muddle"

Lebih kurang begitulah maksud ayatnya, aku buat-buat muka berfikir sejenak. Kemudian aku membacakan translasi ayat itu padanya. Tapi, penafsiranku terhenti pada perkataan "muddle". Apakah itu?

"Apa tu muddle", tiba-tiba beliau bertanya padaku.

"Tak faham, pakcik", aku menjawab, mudah.

"Tadi saya baru check dalam kamus, menurutnya muddle ni lebih kurang macam huru-hara, kekacauan, kacau-bilau", pakcik itu memulakan kuliahnya. 

"Maksudnya kalau nak memahami alam ini, kita kena berada "in the moment", kena berhenti sejenak untuk berfikir. Sekarang, tengok gambar ni, apa kaitan dengan ayat tadi", pakcik itu kemudian menunjukkan satu gambar daripada sebuah majalah yang lain. Gambar itu menunjukkan sebuah rumah yang baru dilanda banjir, dicemari lumpur. 

"Em, gambar ni menunjukkan rumah yang baru kena bah", aku menjawab selamba. Hoho~

" Apa makna yang tersirat di sebalik gambar ni? Cuba kaitkan dengan ayat tadi", pakcik itu sedikit tergelak , mendengar jawapanku, dan cuba memberikan aku galakan untuk berfikir.

Kakak penjaga kaunter yang melihat hanya tersenyum.

Agak lama aku terdiam, cuba berfikir. Banjir, lumpur, mud, muddle? Apa kaitan? Tadi ayat kat muka depan majalah lain, ni gambar buku lain pulak.

"Entah, tak terfikir apa makna di sebalik gambar ni, mungkin ini bala atau ujian Tuhan", aku menjawab.

" Jawapan kamu tu memang jawapan yang biasa. Namun saya ada jawapan yang lain sedikit. Dalam gambar ini, lumpur kelihatan seolah-olah ingin masuk ke dalam rumah. Mengapa Tuhan hantar lumpur ini ke rumah? Dalam rumah ada siapa?", pakcik itu menjawab dan menghuraikan falsafah beliau.

"Manusia"

"Ya, dan kaitannya ialah manusia itu asalnya lumpur, tanah. Tuhan menghantarkan lumpur ke rumah untuk mengingatkan manusia bahawa asal-usul mereka ialah tanah, itu apa yang saya fikirkan", beliau menjawab.

Begitulah falsafah yang aku dapat pada hari itu. Huh, sungguh letih menulis, aku nak stop dulu. Setakat ini, aku sudah berjumpa dengannya sebanyak 3 kali, dan di setiap pertemuan itu, pasti ada "mutiara" yang diberi padaku. Nanti aku akan sambung lagi siri-siri perbualan aku dengannya. 

Salam'alayk.

Jom ke KINOKUNIYA ( before 30th April taw..)


I have a cute Daruma Card! Now I can get 28% discount on one book of any choice per month from April to November at Kinokuniya!

What's a Daruma Card?
This red cutie is issued by Kinokuniya from 1 April to 30 April 2009.

How to get a Daruma card?
Spend RM80 on a single receipt and get a Daruma card with one eye missing.

How to get another eye?

Spend another RM80 in a single receipt!

Terms & Conditions?
-Walk-in purchases ONLY.
-Your Daruma Card must have a pair of eyes by 30 April 2009.

28% discount for the next 8 months... hmm.. that's my idea of book heaven!

note: this post is copied from another blog. For view, click this link,

Tuesday, April 21, 2009

Wayang Pilihan


Bacaan di musim exam..heh3..

Assalamu'alaikum, dalam keserabutan musim peperiksaan ini, aku terasa macam nak blogging lak. Petang-petang yang damai ini, sambil menunggu SMS daripada awek-awek , mari kita berborak pasal filem.

Sesiapa yang kata tak minat tengok filem, padaku memang menipu arh. Mungkin kamu orang bukannya manusia yang hidup pada zaman ini, sebaliknya makhluk zaman lampau yang berumur panjang, atau telah melalui pintu zon masa lalu tiba di era ini.

Filem ada banyak jenis, namun dalam banyak-banyak tu, jenis yang menarik minatku ialah filem yang mengandungi pemikiran dan falsafah yang mendalam. Kalau setakat jiwang-jiwang tu, boleh la layan, tapi mustahil aku akan rekomen kat sesape.

Walaupun berinti, namun sesuatu filem itu juga mestilah memenuhi peranannya sebagai suatu medium hiburan. Filem itu mesti menghiburkan, itu asasnya. Namun jika setakat hiburan kosong, itu sekadar makanan ringan. Kalau makan banyak-banyak, boleh sakit. Tapi kalau filem itu menyebabkan penonton stress selepas menontonnya, filem itu adalah sampah. Heh, ini hanya kritikan peribadi, memang bunyi kurang matang, tapi tak suruh korang pakai pon.

Di kesempatan ini, sukalah kiranya aku berkongsi bersama-sama kalian, beberapa judul filem yang menarik perhatianku. Kalau ada masa, sama-samalah menontonnya. Peace~

1) V for Vendetta



Ini cerita tipu, tapi jalan ceritanya memang mengujakan. Cerita pasal seorang lelaki pelik bertopeng yang menggunakan nama manja "V". Beliau seorang diri telah menjayakan reformasi besar-besaran di kota Britain (masa depan ) yang telah dicemari dengan korupsi pemerintah. Aku tak pasti lak apa ideologi si V, tapi yang pastinya beliau bergerak dengan dorongan kesedaran dan sedikit dendam yang membara. V ni mangsa eksperimen biologi tentera, jadi mamat ni ada kelebihan la dari segi kebolehan fizikal. Tapi, tanpa akal yang tajam, badan gagah pun apa guna, kan? V suka membaca.

Part kegemaran aku? Adegan V mentarbiyah seorang gadis sehingga akhirnya mendapat kekuatan untuk menjadi pejuang seperti V. Tarbiyah ala-ala ISA kot.

Baru-baru ini, aku ke KINOKUNIYA, dan ternampak novel grafik cerita ni. Lalu aku tanpa segan silu membelinya. Nak pinjam? Hmmm, fikir panjang dulu la, komiknya membosankan. Kalau tak tengok muvee, mungkin x faham..(peliknya, filem ini adalah adaptasi komik tu, macam mana director ye bole faham ea?)

2) Valkyrie



Ini lak cerita benar, berlaku semasa zaman WW11, di German. Ketika mana Hitler sedang berada di kemuncaknya, di sebalik tabir, suatu komplot untuk membunuhnya sedang diatur. Karakter utama, von Stauffenberg merupakan seorang askar yang "sedar" bahawa Hitler itu musuh, bukannya wira German. Lantas, beliau melanggar bai'ah taat setianya dan terjun ke lapangan penuh konspirasi, dengan tidak mengetahui siapa lawan dan siapa kawan, dalam masa yang sama perlu merekrut orang-orang di sekeliling Hitler demi menjayakan misinya.

Aku respek para pejuang yang terlibat dalam operasi Valkyrie ini, kerana mereka adalah golongan yang berpegang teguh dengan prinsip dan apa yang mereka percaya. Pendapatku, sekiranya sepanjang hidup mereka tidak pernah menerima walau secebis pun khabar tentang Islam, mungkin mereka ini boleh diiktiraf syahid. Betulkah? Walla hu'alam~ Tapi apa pun, ini hanyalah sebuah lagi karya daripada Hollywood, mungkin banyak bahagian yang lari daripada sejarah, tapi sebagai filem, agak mantap la. Mampu menaikkan "semangat jihad" kowt..(???) Hahaha~

3) Angels and Demons



Ini cerita separuh palsu, separuh benar. Berdasarkan karya penulis "genius"(kot) Dan Brown (Da Vinci Code), mengisahkan peperangan antara agama dengan sains. Wayang ni belum keluar, tapi aku baru je baca novel ni. (ntah cammaner boleh abis novel minggu2 exam ni).

Aku tidak tertarik kepada peribadi mana-mana watak dalam novel ni, sebaliknya aku lebih suka kepada kepintaran Dan Brown bermain dengan fakta-fakta sejarah. Benar atau tidak, aku tak pasti lah pulak, tapi si penulis memang berjaya menimbulkan persoalan yang besar la dalam benak pembaca, iaitu bolehkah sains dan agama disatukan.

Ada secebis unsur pluralism, serta mungkin sedikit sinis terhadap Islam. Namun yang teruk diketuk ialah Kristian mazhab Katolik. Mungkin jika sekiranya agama Islam yang dijadikan subjek utama novel ini, "huru-hara" lah dunia seperi mana ketika keluarnya karikatur nabi, beberapa tahun lalu.

Logo Illuminati,
sila terbalikkan..


Watak utama dalam kisah ini bagiku bukannya manusia, tetapi sains yang diwakili gerakan bawah tanah Illuminati, dan institusi Kristian Katolik yang mewakili agama.

Kesimpulannya, boleh ke agama dan sains disinonimkan?

Layan~

So, itu sahaja preview untuk kali ini, jika ada sebarang perkongsian, amatlah dialu-alukan.
Ok lah, awek pon dah berapa kali miss call ni, aku terpaksa pergi dulu. See ye next time!

Salam'alayk.

Tuesday, March 24, 2009

IKLAN APK



Mai melawat ke gerai kami bertempat di Dataran KPS sempena Hari Keusahawanan bermula khamis ini (26 Mac 2008) hingha jumaat. Menawarkan pelbagai makanan yang enak pada harga yang berpatutan.

Untuk maklumat lanjut, kunjungi "blog rasmi" berikut
http://telemedx.blogspot.com/

p/s: Amaran, kandungan blog ini di luar bidang kawalan aku, segala isi adalah tanggungjawab biro publisiti gerai, sebarang kandungan melampau harap dimaafkan.

Monday, March 9, 2009

PPSMI : Analogi Mudah Dariku

Pembelajaran Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris (PPSMI), baru-baru ini telah menjadi suatu isu hangat yang menarik perhatian warga Malaysia yang cakna. Kemuncak kepada ke'cakna'an masyarakat akhirnya terserlah pada suatu demonstrasi besar-besaran pada 7 Mac 2009 yang lalu. Tahniah pada diriku dan semua pihak yang terlibat dalam usaha untuk menyampaikan kebenaran kepada pihak-pihak yang masih lena dalam jaga.

Namun, aku menulis coretan kali ini bukanlah bertujuan untuk menggambarkan suasana ketika demonstrasi itu, bukan juga ingin mengutuk para FRU yang sungguh "mesra rakyat" pada hari itu. Nota ringkas ini hanyalah sekadar usahaku untuk menyampaikan pencerahan kepada mereka yang masih tertanya-tanya, mengapakah ditentang dasar ini?


Bagi memudahkan pemahaman, aku mencuba analogi mudah, kereta dan jalan raya.


Bahasa itu KERETA.

Sains dan matematik itu JALAN RAYA.

Kereta itu alat untuk berjalan di jalan raya. Sebelum memandu di jalanan, seorang pemandu itu perlulah tahu bagaimana hendak memandu. Maknanya pemandu kena belajar memandu, ambil kelas memandu, buat lesen, dalam erti kata lain, kena ada skil untuk bawa kereta.

Jalan raya itu pula ada pelbagai, ada lebuh raya, ada jalan kampung, ada jalan lurus, jalan berliku, jalan jem, jalan luas, jalan sempit, dan macam-macam lagi lah.

Namun, tidak kira apa jenis jalan sekalipun, sekiranya ada skil untuk memandu, insya Allah semua jenis jalan boleh dilalui. Tetapi, lain pula ceritanya dengan golongan yang tidak reti langsung memandu. Jika dipaksa secara ganas sekalipun, mustahil bagi mereka untuk berjaya memandu, hatta diberi kereta paling canggih serta dihamparkan jalan yang luas dan lurus. Jika berjaya pun, itu hanyalah suatu nasib baik serta tiada jaminan bahawa setiap orang mampu melakukannya.

Erm....Faham tak sekarang?

Analogi yang lebih ringkas, seseorang yang tak reti berenang, dipaksa untuk terjun ke lautan yang dalam.




Kaitkan dengan PPSMI. Jika kita tak pandai menggunakan bahasa, bagaimanakah hendak mengaplikasikan bahasa itu untuk belajar sesuatu pengetahuan. Bahasa itu adalah alat untuk belajar, sedangkan sains dan matematik itu adalah pengetahuan yang memerlukan bahasa untuk difahami. Dasar PPSMI pula memaksa pelajar-pelajar untuk memahami sains dan matematik dalam bahasa yang tidak difahami.

Bagi aku, penentangan terhadap PPSMI bukanlah perjuangan untuk semua, tetapi khusus untuk bangsa Melayu. Namun, ianya telah mengembalikan suatu paradigma klasik untuk difikirkan bersama. Alat terbaik untuk belajar, adalah bahasa ibunda seseorang individu. Seharusnya setiap individu berhak untuk memilih medium mana yang ingin diguna.

Jika selesa berbahasa Inggeris, maka "speaking"lah.

Jika fasih berbahasa Melayu, bercakaplah.

Namun kurang bijak sekiranya memaksa semua menggunakan satu bahasa yang sama.
Lebih baik buat dasar Pembelajaran Ikut Bahasa yang Sesuai dengan Jiwa.
Lepas tu, buat translasi banyak-banyak.

Yang penting itu FAHAM,
bukan TAHU semata-mata.

Wallahu'alam.

p/s : link ke blog-blog berkaitan isu PPSMI
gambar
Memorandum GMP kepada YDP Agong

Monday, February 9, 2009

Berfikirlah Teman-Teman!!!!



TAK TAU APA!
TAK PEDULI APA!

Begitulah sikap sebahagian besar kita pada hari ini. Kita hanya akan ambil tahu mengenai sesuatu isu apabila ia memberi kesan secara langsung kepada diri kita. Kalau tepat memaku pada diri kita, baru kita peduli. Selebihnya, "usah dijaga tepi kain orang"....

Betapa manusia sebegini pentingkan diri semata-mata, sedangkan banyak perkara di luar sana yang mewajibkan kita ambil tahu, dan buat sesuatu, tetapi disebabkan keberjayaan sistem hidup yang kita lalui kini mengasingkan perkara tersebut daripada diri kita, kita tidak terasa kesannya pada diri kita.

Sedangkan kita dikurnia akal untuk menilai, tetapi kita hadkan penggunaan otak hanya pada perkara-perkara yang kita rasa menjaga kepentingan kita. Kalau boleh, otak itu tak ingin diperah langsung, lagi baik kot.

Hidup tak huru-hara,

jiwa pun tak kacau.

Tapi hakikatnya jika hidup sebegitu yang kita inginkan, tanpa masalah atau tekanan, baik pergi mati la. Jika mati, apa yang tinggal hanyalah sekujur jasad, yang tidak mampu bergerak, apa lagi membawa sebarang kesan kepada dunia ini. Orang yang hanya sekadar WUJUD tetapi tidak HIDUP, macam MAYAT la kot..(Hakikatnya jika mati, lebih banyak masalah yang dipikul)

Aku tak reti nak timbulkan kesedaran macam mana terhadap sikap tak peduli sebegini, cuma pesananku, akal ada, Lu Pikirla Sendiri..

Last sekali, aku tinggalkan kalian dengan keratan artikel daripada saifulislam.com/p=1359 untuk difikirkan bersama.

*Artikel ini lebih menumpukan pada ketidak pedulian golongan muda terhadap politik, tapi aku rasa ok la sebagai satu contoh. Selamat membaca.

"....Kemusykilan terbesar yang menjadi ancaman ideologi paling kuno tetapi pesat berkembang iaitu pemikiran AKU TIDAK PEDULISMA yang melanda masyarakat kita, khususnya dari kalangan generasi muda.

Tak peduli, tidak mahu mengambil tahu, tidak kisah… namakan apa sahaja, ia memberikan maksud pilihanraya, proses demokrasi di negara kita dan percaturan politik yang mencorakkan kehidupan mereka secara kolektif, tidak dianggap penting sama sekali.

Ketidak pedulian itu mungkin kerana sudah muak dengan politik negara yang tidak ke mana. Yang memerintah semakin parah, yang mahu menjadi alternatif, belum dapat dilihat kewibawaannya sebagai pengganti. Anak muda bukan ada masa untuk mendengar celoteh ahli politik, baik di pentas mana sekali pun, jika celoteh itu hanya cakap kosong, retorik dan jauh dari pembaris idealisma orang-orang muda. Lantas, sama ada pemerintah atau pembangkang, gagal menjadi mesra orang muda, dan menyumbang kepada kebosanan yang tinggi di kalangan mereka ini terhadap apa sahaja yang dikaitkan dengan politik.

Namun, ketidak pedulian itu juga mungkin sekadar tip of the iceberg. Isunya lebih dari itu. Lebih besar dari sekadar malas untuk peduli kepada pilihanraya. Ketidak pedulian manusia terhadap persekitarannya sering berkait rapat dengan persoalan world view… cara seseorang itu memandang dan menilai kehidupannya. Atau dalam bahasa yang lebih mudah, tidak jelas tujuan dan maksud hidupnya. Hingga tiada apa yang perlu difikirkan kecuali 5 rukun hidup iaitu makan, minum, kerja, rehat dan kahwin (atau tidak berkahwin tetapi hidup macam orang kahwin).

an-aam.gif

Mereka ini dibahasakan oleh al-Quran sebagai “seperti binatang ternakan bahkan lebih sesat adanya”. Ada telinga enggan mendengar, ada mata enggan melihat, ada akal enggan berfikir… lantas dibahasakan oleh al-Quran sebagai binatang ternak.

Jika harimau, ada jugalah megahnya dia di rimba sebagai raja. Tetapi binatang ternak… seburuk-buruk tamsilan untuk manusia yang diberi akal tetapi masih hidup dengan falsafah binatang.

Apa falsafah binatang ternak?

Anda pernah melihat kambing keluar kandang pada waktu pagi dan berazam untuk menjadi kambing yang lebih baik dari semalam? Pastinya tidak! Setiap pagi, apa yang difikirkan oleh seekor kambing ialah, apa aku nak makan hari ini, di mana aku nak berehat, siapa bini aku hari ini, dan itu sahaja. Malang sekali, tidak sedikit manusia hidup dengan falsafah yang sama. Malah kerana dia manusia, bukan hanya berfikir hari ini mahu makan apa, bahkan hari ini mahu makan siapa!

Binatang ternak yang tertambat di batang pokok menunggu saat sembelihan, bagaimana kelakuannya? Jika anda mengasah pisau, apakah lembu kambing itu akan kecut perut memerhatikan pisau atau matanya sibuk merenung rumput hijau yang lazat segar mengelilingi dirinya? Pasti sahaja, lembu dan kambing hanya berfikir tentang rumput dan perut.

Malang sekali, bagi manusia yang hidupnya sekadar untuk makan, minum, kerja, rehat dan kahwin, jika kita ceritakan kepadanya tentang perancangan musuh terhadap kita, penindasan dan korupsi, ketidak adilan dan kebejatan sosial, apa yang mampu difikirkannya hanyalah soal rumput, makanan dan segala kepentingan diri yang berkaitan dengan perutnya semata-mata.

Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi adanya. Sudah diberi akal, tetapi masih hidup seperti binatang.

balhumadhall.jpg
Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka Jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya; mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai. [Al-A'raaf 7: 179]

Apakah sikap tidak peduli, lumpuh reaksi dan hambar terhadap tanggungjawab mereka kepada masyarakat dan negara, merupakan simptom besar kepada melatanya generasi yang hilang arah dan tujuan hidup?..."

p/s: Keratan artikel ini aku copy dan paste kat sini tanpa kebenaran, untuk bacaan lanjut dan sebarang komen, sila lawati http://saifulislam.com/?p=1359

Wednesday, January 28, 2009

Nilai Seorang Insan




Nukilan ini ditujukan khas buat seorang sahabat, kerana aku tidak mampu melafazkan melalui kata-kata. Ini hanyalah pendapat dan pemikiran peribadiku. Silakan jika anda masih ingin mem"beta"-abu ubaidah

"Orang yang hebat tidak pernah dipengaruhi suasana, sebaliknya merekalah yang mencipta suasana dan menggerakkannya. Jika tidak, bahkan nabi sanggup untuk mengubah kaum Arab sedangkan masyarakat ketika itu adalah sejahil-jahil manusia", aku cuba menasihati sahabatku.

"Tapi tidak semua insan itu sehebat dan sekuat nabi", jawabnya ringkas dan bersahaja.

Jawapan seringkas itu membuatkan aku terkedu seribu bahasa. Memang itulah kelemahanku, aku tidak pintar dalam menegakkan hujah. Namun jauh di sudut hati aku tetap ada sedikit kegelisahan yang mengundang. Resah kerana aku gagal menyampaikan apa yang kurasa, dan resah melihat temanku yang seolah-olah terlalu mudah dipengaruhi suasana.

Aku berkata-kata bukan atas dasar memberi persepsi buta, tapi kerana aku telahpun mengenalimu semenjak kita masih mentah lagi. Dan seringkali aku lihat benda yang sama berulang-ulang dalam hidupmu, teman.

Sahabat, sebenarnya di mana letaknya nilai seorang insan itu?

Selaku seorang manusia, layakkah kita menilai kualiti diri kita sendiri?



Analogiku mudah, pernahkah ikan-ikan di lautan itu menilaikan diri mereka sendiri? Adakah apabila ikan-ikan itu dinaikkan ke daratan, sudah terlabel pada batang tubuh mereka tanda harga, lalu dijual mengikut panduan itu?

Jawapannya sudah tentulah tidak, tetapi manusia itu yang menilainya, berdasarkan apa aku kurang pasti. Namun, dari mana datangnya kuasa dan hak untuk kita menilai itu? Atas dasar apakah kita selaku manusia layak menilaikan ikan-ikan dan sekalian makhluk lain selain manusia. Sudah tentu kerana kita ini adalah sebaik-baik kejadian, kita dikurniakan sesuatu yang menjadikan kita ini semulia kejadian.

Namun, harus diingat, semulia mana manusia itu, tetap ada yang lebih mulia. Itulah Sang Pencipta yang jauh lebih memahami kita berbanding diri kita sendiri. Berdasarkan logik akal ini, sudah pastilah yang layak menilai dan menghukum makhluk bernama manusia itu hanyalah Dia, bukannya manusia lain hatta diri kita sendiri.



Dan, sejak dahulu, kita telahpun dinilai oleh-Nya

"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." ali-imran(3:110)

Ini penilaian Dia terhadap diri kita selaku manusia akhir zaman. Kita dilabel sebagai sebaik-baik umat, tetapi syaratnya perlulah menjalankan kerja-kerja nabi, iaitu menyampaikan Islam kepada semua manusia, 'amar ma'ruf dan nahi mungkar.

Menjadi seperti nabi itu bukanlah suatu yang ringan. Memang berat, dan memerlukan kita memiliki kekuatan mental, fizikal, dan rohani yang tinggi. Namun, kekuatan itu tidak akan hadir tanpa kita cari. Kekuatan itu tidak akan tiba sekiranya kita takut untuk menghadapi ujian dan cabaran yang tiba.

Dan menilai diri kita sebagai lemah dan tidak layak sejak dari awal hanya akan mewujudkan "halangan minda" yang akan menyekat potensi diri. Ini bukan ungkapan merendah diri atau zuhud, tetapi bagiku inilah ungkapan takbur dan lupa diri. Ungkapan ini hanyalah ungkapan untuk menyelamatkan diri, melindungi kepentingan peribadi. Apakah yang kamu takut kamu akan hilang sekiranya kamu rempuh halangan itu?

Ingatlah pada pesanan berbisa Umar ibn al-Khattab,

"Aku ini mulia kerana Islam, maka jika aku mencari kemuliaan selain daripada Islam, maka bersedialah untuk menerima seburuk-buruk hinaan"

Manusia yang tiada harta, tidak pernah sayangkan hartanya.
Manusia yang kaya sahaja sibuk mempertahankan harta.
Kita hanya akan mempertahankan sesuatu sekiranya kita memiliki sesuatu.

Asalnya manusia daripada tanah, air mani yang hina.
Asalnya kita memang tiada maruah, jadi maruah apakah yang dipertahankan selama ini?
Asalnya kita memang tiada apa, jadi apakah yang kita miliki untuk dipertahankan?

Manusia itu hanya ada nilai jika memiliki ISLAM.
Manusia itu hanya bermaruah jika tunduk dan patuh pada-Nya.

Ayuh sahabat, bangkit dan maralah. Jika benar-benar kamu seorang pejuang agama, maka kamu seharusnya insan yang paling berani, paling gagah, paling lantang dan mendepani segala-galanya. Kerana itulah tuntutan agama.

Orang beragama ialah orang yang paling hebat di dunia ini.

Wallahu'alam.

Monday, January 26, 2009

Pikiran dan PRK

Assalamu'alaikum

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, setelah sekian lama akhirnya aku dapat jugak update laman ini. Kesempatan mengguna laptop Fahmi secara curi-curi ini tak harus aku persia-siakan. Heh, maafkan aku teman. Engkau yang tidur tak off laptop.

Buat pembaca-pembaca sekalian, walaupun kamu bukanlah pembaca setia, namun aku tetap meminta maaf kerana sudah lama aku mendiamkan diri tanpa khabar berita. Aku tahu, kamu orang pasti mempersoalkan kesungguhan aku membuat blog. Nampak macam melepas batuh di tangga aje, tapi hakikatnya aku ingin sangat menjadikan blog aku ini suatu yang menarik untuk dikongsi bersama. Cuma masalahnya aku ini tidak memiliki laptop. Tunggulah aku dapat rezeki, nanti tiap-tiap minggu aku update. Insya-Allah.
( Nak sedekah pun boleh)

Ok lah teman-teman, kali ini aku hendak bercerita tentang pengalaman aku terlibat secara langsung dalam Pilihan Raya Kampus UM sesi 2009 yang baru sahaja berlalu. Pilihan raya kali ini memang menarik. Kenapa? Mestilah kerana parti yang mendapat sokongan aku(sebenarnya parti yang aku sokong) telah mendapat kemenangan.

Pembaca: Parti mana?

Oh, jika ada orang yang bertanya soalan sebegini, pastinya mereka tergolong dalam golongan orang-orang yang LamPi (Lambat Pikap). Tidak perlu aku ceritakan siapa yang menang, berita itu telah tersebar ke seantero Malaya, jika tidak kerana media asyik memaparkan istiadat Barrack Obama bersumpah, sudah pasti kemenangan Pro-Mahasiswa menjadi cover akhbar pada 20 Januari lalu.

Sebenarnya kemenangan itu hanya perkara terakhir yang menjadikan PRK kali ini indah. Sepanjang menempuh liku-liku menuju kemenangan, banyak lagi peristiwa-peristiwa yang mewarnai PRK kali ini. Jika disoroti, isu-isu besar yang menjadi perhatian ialah TNC HEPA RASUAH, KEPALA BABI dalam SURAU, MARKAS PRO-M DISERBU, AYAM TAMBATAN(??) PRO-M MEMBELOT, dan pelbagai lagi kejadian-kejadian yang akhirnya menyaksikan kemenangan berpihak kepada Pro-M.

Sungguhpun begitu, aku tidak ingin mengupas isu-isu itu. Jika nak tahu, layari mahasiswakini.com. Lu bacalah sendiri. Aku lebih berminat nak kongsi secebis pengalaman yang telah aku petik sepanjang temppoh PRK lalu. Aku yakin dan percaya ( baca dengan gaya Faisal Mustapha), setiap orang ada cerita sendiri yang menarik untuk dikongsi bersama, begitu jua diriku. Tapi aku bukanlah hendak bercerita, tetapi aku cuma hendak membuat kesimpulan berdasarkan ilmu aku yang cetek ini.

Pembaca: Kesimpulan tentang apa?

Heh, sabarlah. Sepanjang PRK lalu, aku dapati bahawa berlakunya pertembungan antara Pro-M dan GERAK(GERAK ni lawan Pro-M) adalah kerana adanya perbezaan ideologi yang dipegang. GERAK membawa suatu aliran pemikiran arus perdana, dan senang untuk dihadam oleh kebanyakan kita. Namun Pro-M pula membawakan suatu pandangan yang benar-benar berbeza.

Aku ambil suatu contoh, bila disebut tentang demonstrasi jalanan, apa pandangan kedua-dua pihak ini. GERAK sering kali melabel perbuatan ini ganas dan bertentangan dengan norma kehidupan masyarakat Malaya. Dan semestinya pandangan sebegini mendapat sokongan ramai pihak di luar sana. Mana ada demonstrasi tu tak ganas?

Namun di pihak Pro-M, kami memandang perkara-perkara ganas sedemikian sebagai suatu lambang keberanian, kelantangan dan di situlah terletak KEMULIAAN kami. Sukar diterima akal, bukan?

Jika ditanya apa itu peranan mahasiswa. GERAK dengan gembiranya menyebut bahawa peranan utama ialah belajar dan mencapai kecemerlangan supaya bila grad nanti, akan mendapat pekerjaan yang baik dan mampu menyumbang kepada masyarakat.

Namun bagi kami di pihak Pro-M, sudah tentu kami mengangkat martabat mahasiswa ke suatu tahap yang lebih tinggi. Kami yakin bahawa mahasiswa itu kerjanya bukan hanya belajar di dewan-dewan kuliah, tetapi seharusnya berbakti kepada rakyat, dan jika diberi kuasa untuk memerintah pun kami mampu.

Jika disebut tentang nilai-nilai agama, pandangan GERAK sudah tentulah bertepatan dengan pandangan orang umum, iaitu agama mengajar kita supaya menjadi insan berakhlak mulia, bersopan-santun, lemah-lembut dan yang sewaktu dengannya.

Tapi bagi Pro-M, apa yang kami buat selama ini itulah tuntutan agama. Lalu terloponglah pendokong-pendokong GERAK, lalu bertanya, adakah KEGANASAN itu diajar oleh agama?


JADI,SIAPA YANG BETUL?

Di sini,aku cuma ingin nyatakan, 'world-view' manusia tercipta selepas manusia itu menjalani kehidupan dan membuat kesimpulan daripada pengalaman hidup mereka. Sistem hidup yang ada pada hari inilah telah menjadi acuan kepada ideologi yang dipegang oleh majoriti orang zaman ini.

Persoalanku, murnikah sistem itu?
Benarkah apa yang dipegang itu ialah sesuatu yang BETUL?
Bagaimanakah menentukan suatu ideologi itu BETUL atau SALAH?

Aku dah letih, lu pikirla sendiri.